4 Poin Penting Sidang Pemakzulan Donald Trump Hari ke-3: Trump Disebut Tak Sesali Insiden Capitol



Manajer pemakzulan DPR AS merampungkan penyampaian arguman kasus mereka terhadap mantan Presiden Donald J Trump pada hari Kamis (11/2/2021). Di akhir, manajer pemakzulan memperingatkan para senator bahwa jika mereka tidak memberikan suara untuk menghukum Trump, maka itu akan menetapkan standar yang berbahaya bagi negara di masa depan. Sidang akan dilanjutkan pada hari Jumat dengan agenda tim pembela Trump mempresentasikan bahwa mantan presiden tidak menghasut serangan terhadap Capitol.

Sementara itu, inilah hal hal inti dari persidangan pemakzulan Donald Trump hari ketiga seperti yang dilansir Manajer pemakzulan menggunakan hari terakhir argumen mereka untuk mencoba meyakinkan para senator bahwa Trump mengundang para perusuh ke Washington pada 6 Januari. Mereka berpendapat bahwa "pemberontak" yang menyerang Capitol tidak bertindak sendiri, menyangkal klaim pengacara Trump yang pernah dikatakan dan kemungkinan besar mereka akan menegaskan kembali klaim itu saat mereka mempresentasikan kasus mereka.

Para manajer kembali menggunakan rekaman video dari Trump dan pendukungnya untuk menyampaikan poin mereka, diselingi dengan klip kekacauan untuk mengingatkan para senator tentang bagaimana perasaan mereka saat Capitol diserang. Mereka menegaskan bahwa kekerasan semacam itu tidak akan terjadi tanpa seruan Trump. Seorang manajer pemakzulan, Diana DeGette dari Colorado, berbicara tentang pengalamannya selama penyerangan dan bagaimana saat dia dan yang lainnya lari ke tempat aman, dia melihat tim SWAT dengan senjata diarahkan ke para perusuh di lantai.

DeGette berkata dia bertanya tanya: "Siapa yang mengirim mereka ke sana?" Ia mengutip komentar dari perusuh, termasuk dari agen real estate Texas bernama Jennifer L. Ryan, "Saya pikir saya mengikuti presiden saya," kata Ryan. "Saya pikir saya mengikuti apa yang harus kami lakukan. Dia meminta kami untuk ke sana, dia meminta kami untuk berada di sana, jadi saya melakukan apa yang dia minta untuk kami lakukan."

Dalam klip lain, Ryan berkata, "Presiden Trump meminta agar kami berada di D.C. pada tanggal 6, jadi inilah cara kami untuk pergi dan menghentikan kecurangan." Setelah Joseph R. Biden Jr. mengecam serangan di televisi dan mengajukan permohonan kepada Trump untuk berbicara di televisi nasional dan "menuntut diakhirinya pengepungan ini," seorang perusuh bertanya, "Apakah dia tidak menyadari bahwa Presiden Trump memanggil kami untuk mengepung tempat ini?" Manajer pemakzulan menekankan bahwa meskipun ada lima kematian dan lusinan luka di antara petugas penegak hukum, termasuk ada tulang rusuk yang retak dan cakram tulang belakang yang hancur, Trump tidak pernah meminta maaf atas apa yang terjadi pada 6 Januari.

"Kurangnya penyesalan dan penolakan Presiden Trump untuk bertanggung jawab selama serangan itu menunjukkan keadaan pikirannya," kata Perwakilan Ted Lieu dari California, salah satu manajer. "Sikapnya menunjukkan bahwa dia bermaksud insiden 6 Januari untuk terjadi. Dan saat itu terjadi, dia menyukainya." Menekankan bahwa perilaku Trump menjajakan teori konspirasi palsu dan klaim palsu, memuji kekerasan, mengubah fakta agar sesuai dengan agendanya tidak terbatas pada kampanye dan pemilihan presiden, para manajer menunjukkan klip video dari beberapa momen paling mengejutkan dan memecah belah dari kepresidenannya.

Di antaranya adalah protes nasionalis kulit putih yang mematikan di Charlottesville, Va., di mana Trump mendorong gerakan supremasi kulit putih seperti yang tidak dilakukan presiden selama beberapa generasi. Jamie Raskin, manajer pemakzulan utama, bertanya kepada para senator, "Apakah ada pemimpin politik di ruangan ini yang percaya jika dia diizinkan oleh Senat untuk kembali ke Ruang Oval, Donald Trump akan berhenti menghasut kekerasan untuk mendapatkan keinginannya?" Sepanjang persidangan pemakzulan, para manajer DPR memuji mantan Wakil Presiden Mike Pence karena menolak melakukan penolakan suara Electoral College.

"Wakil Presiden Pence menunjukkan kepada kami apa artinya menjadi orang Amerika," kata Lieu pada hari Rabu. "Ia menunjukkan apa artinya menunjukkan keberanian. Dia menempatkan negaranya, sumpahnya, nilai nilainya, dan moralnya di atas kehendak satu orang." Pujian yang tidak biasa terdengar dari Demokrat setelah empat tahun Pence setia mendampingi bosnya yang agresif.

Para manajer menekankan bahwa para perusuh ingin membunuh Pence, orang kedua yang memimpin negara, dalam apa yang tampak sebagai seruan untuk menghormati senator Republik untuk "rantai komando suci." "Selama serangan itu, wakil presiden tidak pernah meninggalkan Capitol, tetap terkunci bersama keluarganya bersama keluarganya di dalam gedung," kata Perwakilan Stacey E. Plaskett, seorang manajer dan delegasi DPR yang tidak memberikan suara di Virgin Islands. "Ingatlah itu, saat Anda memikirkan kejadian dan suara serangan itu. Wakil presiden, wakil kami, selalu menjadi pusatnya. Wakil Presiden Pence diancam dibunuh oleh pendukung presiden, karena dia menolak permintaan Presiden Trump untuk membatalkan pemilihan. "

Sementara itu, Pence, mantan anggota kongres dan gubernur Indiana, tidak sering terlihat publik sejak ia meninggalkan jabatannya. Ia terlihat berlibur bersama istrinya di Kepulauan Virgin pada akhir Januari. Awal bulan ini, Pence mengumumkan bahwa dia telah bergabung dengan Heritage Foundation, sebuah wadah pemikir konservatif.

Manajer pemakzulan DPR menutup tiga hari rekaman emosional serangan itu. Mereka menunjukkan kepada para senator seberapa dekat mereka dengan gerombolan pendukung Trump yang kejam saat mereka merunduk dan lari ke tempat aman di hari itu. Tapi itu belum cukup untuk mengubah pikiran sebagian Republik.

Pada hari Kamis, sebelum manajer menyelesaikan kasus mereka, Senator John Boozman, dari Partai Republik Arkansas, mengatakan kepada wartawan bahwa dia berencana untuk memberikan suara untuk membebaskan Trump. Boozman memperkirakan bahwa 43 orang Republik lainnya, yang telah memberikan suara untuk menetapkan bahwa mengadili mantan presiden itu tidak konstitusional, juga akan memilih untuk membebaskan Trump. Untuk mengamankan keyakinan, Senat Demokrat membutuhkan 17 rekan Republik mereka untuk berpihak pada mereka, dan itu sepertinya tidak pernah bisa dicapai.

"Sidang pemakzulan sudah mati pada saat dimulai," Senator Rand Paul, Republikan Kentucky, memprediksi bulan lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *